Flickr Images

Video of the Day

Pompa Hidrolis jenis Pompa sudu-sudu

Jenis pompa sudu-sudu adalah pompa serba guna dan dapat direncanakan sebagai pompa tunggal, dobel, atau bahkan ganda tiga dalam satu unit pompa. Semua pompa sudu-sudu memindahkan fluida dengan menggunakan suatu alur memutar yang berfungsi sebagai rotor dengan sudu-sudu yang terpasang di dalamnya (di dalam alur). Pompa sudu-sudu jenis ini terdiri dari dua macam pompa yang banyak digunakan:
• Pompa sudu-sudu seimbang (balanced)
• Pompa sudu-sudu tidak seimbang (unbalanced)
Pompa sudu-sudu seimbang bekerja dengan sistem pemindahan tetap. Dan pompa sudu-sudu tidak seimbang dapat berupa pemindahan tetap atau pemindahan variabel.

Pompa sudu-sudu seimbang
Di dalam pompa sudu-sudu seimbang rotor digerakkan oleh poros penggerak dan berputar di dalam cincin rotor. Sudu-sudu yang terpasang di dalam alur-alur rotor bebas untuk bergerak ke arah radial ke luar maupun ke dalam. Bagian seimbang dari pompa jenis ini ditunjukkan oleh posisi saluran oli (lihat gambar bawah). Pompa mempunyai dua saluran masuk, dan terpasang berhadapan satu sama lain. Demikian juga saluran keluarnya juga dua buah dalam posisi saling berhadapan. Kedua saluran masuk dan saluran keluarnya dihubungkan ke pusat saluran masuk dan keluarnya. Dan setiap poros berputar 90° akan mengalami pergantian dari saluran masuk dan saluran keluar atau sebaliknya.


Pada pompa sudu-sudu seimbang
ini terutama terdiri dari rumah,
bubungan (1) dan rotor (2) dengan
sudu-sudu atau lazim disebut daun
pompa (3). Bubungan (1)
mempunyai suatu permukaan
luncuran dalam pada desain dobel
eksentrik. Rotor sebagai poros
penggerak. Pada kelilingnya, dua
sudu-sudu (3) atau sudu-sudu dobel,
yang dapat ditekan satu terhadap
lainnya, terpasang secara radial
pada alur-alur beraturan.

Sewaktu rotor diputar, gaya sentrifugal dan tekanan sistem di belakang sudu-sudu mendorang sudu-sudu yang dapat bergerak secara radial ke arah luar. Sudu-sudu telentang dengan tepi luarnya menekan luncuran dalam bubungan. Alur (ruangan pembawa) terbentuk oleh dua pasang sudu-sudu, rotor, bubangan dan cakram pengontrol pada bagian tepi. Sedangkan penyedotan (suction) dan pengeluaran (sisi bertekanan) fluida berlangsung dengan memakai cakram pengontrol (tidak terlihat).
Untuk mempermudah dalam pemahamannya dapat dilihat pada Gambar . Pelepasan aliran (flow delivery), rotor digerakkan sesuai arah anak panah. Mendekati saluran masuk (bagian bawah dan atas), sudu sudu(4) masih terlalu sempit. Jika rotor diputar lebih lanjut, ruangan yang terbentuk (sudu-sudu) akan bergeser keluar atau mengembang dan akan terisi oleh oli. Apabila ruangan penekan ini sudah mencapai ukuran maksimum (jarak terbesar dari ruangan luncuran dalam menuju titik pusat rotor), ruangan itu terpisah dari sisi penyedotan dengan memakai cakram pengontrol (pengatur). Kemudian ruangan itu terhubung dengan sisi tekanan (saluran keluarnya). Sudu-sudu terdorong menuju alurnya oleh bentuk lengkungan pada bubungan. Volume ruang antara bertambah sekali lagi, dengan demikian fluida tertekan menuju sisi tekan. Karena lingkungan bubungan dirancang sebagai dobel eksentrik setiap sudu-sudu terlibat dalam prosos pelepasan sebanyak dua kali setiap putaran. Pada waktu yang sama, dua ruangan isap, dan dua ruangan tekan terbentang berhadapan satu sama lain dengan demikian poros penggerak secara hidrolik tak berbeban. Tekanan dipakai pada bagian belakang vane (sudusudu) (5). Akan tetapi dobel penyekatan selalu dipenuhi di samping dobel sisi penyekatan.
Seperti terlihat pada Gambar d bawah , supaya gesekan tidak begitu besar, kedua sudu-sudu dalam satu alur rotor mempunyai pinggulan yang berhadapan satu sama lainnya.

Pinggulan pada sudu-sudu menyebabkan
tekanan seimbang antara
luncuran maju dan mundur.
Permukaan melingkar sudu-sudu
tetap sebagai permukaan singgung
untuk tekanan. Tekanan
singgung lebih tinggi pada sisi isap
tidak perlu. Oleh karena itu sisi
belakang sudu-sudu (6) tak
berbeban terhadap tangki

Dengan menggunakan dua elemen pompa (rotor, bubungan) cakram pengatur pada satu poros dalam satu rumah, pompa dobel dengan satu saluran masuk dan dua saluran tekanan sering digunakan pada pompa pompa hidrolik untuk industri.
Pompa sudu-sudu dengan tekanan dan pemindahan berubah-ubah. Jenis pompa ini volume pemindahan (pelepasan) dapat diatur pada tekanan operasi maksimum. Proses hantaran mengikuti prinsip pada pompa pemindahan tetap yang telah diuraikan di depan. Dalam jenis ini bubungan adaiah cincin melingkar konsentris. Pegas (2) mendorong bubungan ke datam posisi saluran keluar terhadap rotor.
Eksentrisitas maksimum dan volume pemindahan maksimum dapat diatur dengan memakai baut (5). Gaya penekanan pegas juga dapat diatur dengan memakai baut (6). Untuk mengatur gerak tangensial bubungan memakai sekrup pengatur (4). Tekanan yang terbentuk oleh karena perlawanan kerja (silinder dengan beban pemakai) mempengaruhi permukaan luncuran dalam bubungan pada sisi tekanan.

Hal ini menyebabkan suatu gaya horisontal komponen yang beroperasi melawan pegas. Apabila gaya tekanan melebihi gaya penyetelan pegas (tekanannya sama), cincin bubungan bergerak dari eksentrik menuju posisi nol. Kemudian eksentrisitas berkurang. Hantaran aliran menyesuaikan sendiri dengan batas yang diperlukan oleh pemakai. Apabila tidak ada fluida diambil oleh pemakai dan tekanan penyetelan dicapai, pompa mengatur aliran hampir menuju nol. Tekanan operasi terjaga, dan hanya kebocoran oli dilepaskan. Karena demikian, rugi tenaga dan panas dari fluida tetap berada pada batas minimum.
Jenis pompa ini mampu mencapai volume pelepasan sampai 47 cm3/putaran dan tekanan operasi sampai 100 bar.

Pompa sudu-sudu tidak seimbang
Pada pompa jenis ini menggunakan prinsip yang sama seperti putaran rotor dengan sudu-sudu bekerja di dalam ring rotor tetap. Meski demikian siklus operasi hanya terjadi sekali pada setiap putaran (lihat Gambar). Dengan demikian pompa ini hanya mempunyai satu saluran masuk dan satu saluran ke luar.





Juga alur-alur pada rotor terpasang pada cincin melingkar. Dalam operasinya, ruangan oli mulai
mengembang pada saluran masuk, dan berakhir mengecil pada saluran ke luar pompa. Oli tersedot masuk oleh vakum parsial (sebagian), dan terdorong keluar oleh penyusutan ruangan, sama halnya pada pompa sudu-sudu simbang
Meski demikian, rancangan pompa sudu-sudu tidak seimbang berbeda dengan jenis seimbang. Sudu-sudu berputar sesuai arah panah pada , dari ruangan yang sempit kemudian mengembang akan terjadi tekanan lebih kecil dari tekanan atmospher. Dengan demikian oli dari saluran masuk akan tersedot ke daIam. Karena gaya sentrifugal sudu-sudu akan terlempar ke luar pada waktu berputar. Sehingga akan membawa fluida yang tersedot dari saluran masuk. Fluida akan terbawa sudu-sudu menuju saluran ke luar. Konstruksi daripada pompa mengecil pada saluran keluarnya bertujuan untuk menaikkan tekanan dan juga kecepatan alirannya. Lain daripada itu juga menghendaki agar fluida yang terbawa oleh sudu-sudu tidak kembali lagi ke saluran masuk karena hal ini termasuk rugi-rugi karena kebocoran.

Share this:

 
Copyright © Time Zone. Designed by OddThemes